TEKNOLOGI

Twitter Medsos ‘Ramah’, Jumlah Pengguna dan Laba Jadi Nambah

Perusahaan media sosial Twitter Inc. melaporkan bahwa platformnya mengalami kenaikan jumlah pengguna dan pendapatan selama kuartal II.

Seperti dikutip dari Los Angeles Times, Sabtu, 27 Juli 2019, laporan yang disampaikan Jumat kemarin itu berkaitan dengan kinerja Twitter dalam membuat platformnya lebih ramah bagi pengguna dan kemampuan menghapus akun palsu dan robot spam.

Media sosial berlogo burung biru ini juga menyebut telah mengalami penurunan spam hingga 18 persen.

Akan tetapi, memangkas spam dan membuat media sosial lebih kondusif itu juga memerlukan biaya. Hal ini berdampak pada laba perusahaan yang menjadi turun hingga 36 persen, sekitar US$37 Juta atau Rp18 miliar.

Namun hal itu kemudian diimbangi dengan kembali naiknya pendapatan mencapai 18 persen menjadi US$841 juta atau Rp11,7 triliun dari sebelumnya US$829 juta atau Rp11,6 triliun.

Basis pengguna harian juga meningkat 14 persen, menjadi 139 juta, bertambah lima juta pengguna. Peningkatan pendapatan disebut karena pundi-pundi iklan yang lebih tinggi. Twitter juga dikatakan akan menambah karyawan, 20 persen lebih banyak di tahun ini.

“Memiliki percakapan yang sehat adalah cara untuk terus menumbuhkan audiens, produk dan platform. Perusahaan benar-benar memikirkan pertumbuhan di setiap kategori,” kata Chief Financial Officcer Twitter, Ned Segal.

Pertumbuhan pengguna juga berasal dari luar Amerika Serikat. Segal melanjutkan, Twitter mengalami 14 persen pertumbuhan year-on-year (YoY). Artinya apa yang selama ini perusahaan lakukan untuk meningkatkan layanan, telah mendapat respons yang bagus.

Twitter memang diketahui berusaha meningkatkan percakapan sehat, setelah banyaknya kritik, yakni dinilai tidak melakukan banyak hal untuk menghilangkan ujaran kebencian hingga pelecehan di platformnya.

“Fokus besar kami selama setahun terakhir ini adalah untuk secara proaktif mengidentifikasi konten Twitter yang melanggar aturan, sehingga kami tidak memerlukan laporan dari pengguna,” kata Kepala Eksekutif Twitter, Jack Dorsey.

Related posts

Jaringan Indosat Kembali Normal Setelah Listrik Padam

admin

BRTI Terbitkan Surat Larang Simcard Zain, Polisi Diminta Dilibatkan

admin

Galaxy Watch Active 2 Punya Bezel Digital dan Sensor ECG

admin

Leave a Comment

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
WeCreativez WhatsApp Support
POLRI.ORG siap membantu anda, apabila ingin membuat laporan/artikel atau beriklan,
👋 POLRI.ORG siap membantu anda